Great Escape in Bali !

What ? Bali lagi... ? 
Mungkin itu pertanyaan kawan-kawanku saat tahu saya akan berlibur ke pulau seribu ombak ini. Jika saya ditanya, Apa tidak bosan ke Bali? Maka saya akan menjawab dengan tegas, tidak.  hehe.. 

Selalu ada alasan untuk hati ini berlabuh kesana. Liburan kali ini bukan tanpa perencanaan. Sebenarnya saya bersama 9 orang teman saya, Feby, Nanda, Gina, Ima, Chae, Husen, Tommy, Rudy, Utha, sudah pesan tiket dari setahun yang lalu saat ada promo. Akhirnya kami dapet tiket PP Jakarta-Denpasar seharga 255rb per orang. Ya lumayan murah lah.. :)

Perjalanan ini diadakan sebagai.... hmm, mungkin sebagai bentuk pelarian sehabis stres menempuh sidang sarjana muda pada bulan Agustusnya. Sempat khawatir juga awalnya, kalau-kalau jadwal kita ke Bali ini, bentrok dengan sidang. Tapi thank God, akhirnya lancar jaya. 

Kami di Bali tanggal 2-7 September 2012. Bisa dibilang cukup puas lah di sana. 
Sebenarnya, kami sempat bingung karena masih awam dengan rute perjalanan selama di Bali. Dengan persiapan yang harusnya setahun itu sudah mateng banget, tapi terpaksa diganggu dengan konsentrasi masing-masing terhadap penulisan ilmiahnya, akhirnya kami baru benar-benar merencanakan dalam waktu 3 hari sebelum berangkat.. ditambah dengan keadaan kantong yang kurang persiapan, ha-ha-ha *mari tertawa ngenes

Oke, saya akui.. saya baru kali ini naik bus Damri. Tadinya saya sempat ragu mau ikut ke Pasar Minggu atau nunggu di Pancoran (lebih dekat dari rumah saya), tapi akhirnya saya nunggu di Kalibata karena ada salah satu teman saya yang tinggal disana, jadi saya tinggal nunggu teman-teman yang dari Pasar Minggu mengabarkan kalau busnya sudah mau dekat. Sempat celingak-celinguk sok cool menunggu teman saya dan  busnya + ngelirik kursi sebelah di halte sedang ada ibu-ibu yang kalau dilihat dari bawaannya mau naik Damri juga nih. Jadi saya tinggal diem-diem merhatiin perilaku ibu ini saja. Busnya lumayan cepat datang , namun karena teman saya gak tau nunggu bukan dihalte,mungkin nunggu di depan rumahnya, dia hampir saja ketinggalan bus. Jadilah pagi itu dia lari sprint dari gang depan rumahnya sampai halte. Lucu juga kalau inget adegan ini... maap ya sen :D

Perjalanan dari Kalibata ke bandara sangat lancar. Mungkin karena masih pagi dan saat itu hari Minggu, jadilah kami kepagian dateng ke bandaranya. Kami take off jam 10, tapi kami sudah sampai di bandara dari jam 8! Akhirnya kita nunggu sekitar 1,5  jam. Ya lumayan lah menghabiskan waktu untuk bercanda-canda dan sekalian foto-foto gaje *lah

Muka masih bahagia, sebelum berangkat nih!
Sekitar pukul 09.30 kita boarding dan setelah melalui penerbangan sekitar 1 jam 40 kita sampai di Bandara Ngurah Rai, Bali pada pukul 12.45.


Hore sampai! ~
Bali !! ~
Nah, abis dari bandara kami langsung dijemput sama saudaranya temen saya dan diantarkeun ke penginapan di daerah Kuta. Namanya Warapsari INN. Tadinya kita akan menempati 3 kamar, 9 orang dibagi 3 (minus si Gina yang nginep di hotel sama ortunya), tapi setelah melakukan negosiasi *halah ,akhirnya kita menempati 2 kamar dengan pembagian: 1 kamar isi 4 cewe dan 1 kamar lain isi 5 cowo dengan extra bed. Kita ambil kamar yang harga kamar semalam 350ribu dengan extrabed 50ribu permalam.


Kamarnya bersih, ada 3 bed yang kita jadiin satu, pake AC, TV kabel, dan shower bisa air hangat tambah light breakfast tiap paginya.  yaiyalah pagi, klo siang bukan sarapan :hammer: Hal pertama yang jadi perhatian pas di Bali adalah..... dimana-mana banyak anjing. Hahaha... kasian juga sih ngeliat temen-temen yang tidak biasa berkawan sama binatang menggemaskan ini :p

Ah... penginapan kenangan. 5 malam di sini :D


Sehabis beres-beres sambil golek-golek di kasur sebentar, kami ditunjukan warung makan yang murah dan jalan terdekat ke pantai Kuta. Karena belum makan dari pagi, perut sudah minta diisi, akhirnya kita memutuskan cari makan. Tepat di depan gang ada warung makanan yang aseli.... harganya murah buat ukuran saya yang makannya banyak. Disana saya makan nasi (dengan porsi bebas) + ayam betutu + sayur + es teh manis cuma 8-10 ribu saja. Lumayan lah penghematan dibanding harus cari makan di sepanjang pantai Kuta yang saya yakin sudah jauh diatas harga diatas.

Setelah makan, kita langsung jalan menuju pantai Kuta lewat belakang Discovery Mall
Finally pantai... !
Nah ini pantai yang berada di belakang Discovery Mall, kalau tidak salah namanya Pantai Discovery. Lurus ke sana sudah Pantai Kuta.


Discovery Beach
Yah, mukanya masih sumringah banget ya? haha... 
Lanjut..... Akhirnya kita sampai di pantai Kuta.


Di depan gapura masuk Pantai Kuta
Nah ini saya bingung maksudnya apa, teman saya si Chae kepingin berjemur di pantai. Kata dia biar kulitnya, yang sudah eksotis itu, nambah eksotis gosong iya . #eemaap


Ceritanya mau berjemur di dalem pasir


Selama duduk-duduk di pantai sambil sesekali main di laut, banyak banget yang menawarkan jasa tatoo sama kepang rambut ples pijet, tapi bukan pijet ples-ples loh ya. Ya kalau ada yang tertarik sih bisa nyoba. Pinter-pinter aja nawar dengan harga yang tega. haha.... *beneran!*

Di pantai kita sampai sunset. Well, bisa dibilang sunset di Kuta ini indah banget. Serius deh... percaya sama saya :D (oh andai saya sama patjar...  pasti romanti #eh) 
Pas banget hari itu ternyata di pantai Kuta ada acara pelepasan anak-anak penyu ke pantai. Di sini penuh dipadati oleh bule-bule. 

Halo bayi-bayi penyu... Selamat datang ke dunia.. arrw~

Nah foto di bawah ini terlihat kerumunan orang-orang di pantai yang sedang menyaksikan acara tersebut.  Di sini bebas mau lompat, berenang, ketawa guling-guling, tiduran di pasir, makan pasir, BEBAAAAAS....... eh tapi gak boleh telanjang soalnya ini bukan nude beach :D Pasirnya bersih, jadi feel free aja buat yang mau tidur-tiduran di atas pasir yang hangat, tanpa harus takut kotor. Ingeeet, berani kotor itu baik..... dan hemat duit sewa tiker sih :P
Rasanya pas banget melepaskan segala beban perkuliahan yang selama satu semester kemarin sempet bikin kami puyeng bandjet.

Berjemur dulu

Pose... 1...2....3



Indah banget kan lukisan senjanya? 
Ini yang ngebuat saya betah duduk santai di tepi pantai dan menunggu saat-saat mentari kembali ke peraduan... sambil mendengar musik alam yang paling syahdu, ombak.

Setelah hari menjadi gelap, sebagian dari kami kembali ke penginapan. Tinggal saya, Nanda, Husen dan Rudy yang tetap di daerah pantai. Kali ini saya ke Mc D untuk bertemu dengan Gina yang beda penerbangan dengan saya. Sengaja milih Mc D soalnya itu tempat makan yang lumayan agak bersahabat dengan kantong kami.. hehee..

Lalu kami kembali ke penginapan dan ternyata eng...ing...eng, saya masih lapar, akhirnya saya dikasih tau teman yang sudah duluan ke penginapan kalau malam-malam di Bali itu ada yang jualan Nasi Djinggo (semacam nasi Kucing kalau di Jawa) dengan range harga 3000 sampai 5000ribu saja. 
Wah! sudah pake ayam suir, nasi, dan tahu... ini sih jelas saya merasa dimanjakan dengan harga makanan seperti ini :D

Kemudian kami memutuskan untuk beristirahat malam itu karena besok pagi kita akan memulai perjalanan ke tempat lain di Bali.

Oke lanjut... 

riska

2 comments:

  1. Miss Riskawuni ....
    That looks really fun!!
    I hope I can go there too ...


    -Chrissie-

    ReplyDelete
  2. hehehe... thanks alot ms. Chrissie!
    hope.. someday you can visit Bali ;)

    ReplyDelete