unforgetable journey (!)

Minggu kemarin gue berkesempatan untuk jalan2 ke daerah Puncak bersama 3 kawan gue. What Puncak?? (terus lo pasti mikir, dimana letak "unforgetable"nya?) oke... lanjut.

Pertama-tama gue janjian jam 2 tepat di Pal. Sebenarnya gue tidak begitu mengenali kota Depok, jadi gw sesampainya di Pal, kalimat pertama yang melintas di kepala gue, "gila!! gue ga tau mesti kemana lagi?". Ditambah temen-temen gue belum ada yang keliatan batang hidungnya satupun. Akhirnya gue duduk di depan Pos Polisi dan nungguin temen-temen gue muncul. Tunggu punya tunggu ternyata mereka baru dateng jam 3. Lalu salah satu temen gue bilang, "sorry ris, kita tungguin si Beber dulu ya dia masih dlm perjalanan. Abis dari kampus". Akhirnya gue bertiga, Devi sama Dadang meunuju depan indomaret (depan kampus gue) buat makan dulu.

Halo saya punya masker baru!

Sambil menunggu si Beber, gue sama Devi membeli masker motor yang dijual di depan kampus. Cari yang paling murah (sesuai kantong mahasiswa nih!) jajajaja... Pas lagi makan mie ayam, gue sempet dikerjain sama si Devi. Dia 'cemplungin' tissue yang sebelumnya dia bentuk jadi pangsit ke dalam mangkuk pangsit gue yang udah abis. Nah disitu gue ga ngeliat dia masukin tissue. Dia pun serta merta bilang "mau ga nih ris?" Gue dengan muka polos nan anak baik-baik udah mau makan itu pangsit dan akhirnya si Devi bilang "itu tissue dodol!" hahaha.. (serius gue ga tau itu tissue! bentuknya mirip banget sama pangsit)

Finaly, si Beber dateng juga jam 5 sore. Gue sempet mikir, "ini serius mau ke puncak baru berangkat jam 5 sore?" tapi kepikiran juga ya Depok sama Puncak itu deket. 
Ternyata............ ga juga

Selama perjalanan ini gue dibonceng Dadang. Awalnya semua lancar-lancar aja, sampai akhirnya si Dadang menerima sms yang membuat galau, well lebih tepatnya sangat-sangat galau. Dia nyetir jadi ga konsen, hampir nyerempet bus yang udah berasa raja jalanan, tas isi kamera jatoh di jalan, dan hampir nyusruk got pinggir jalan. Jam 9 malam kita baru sampai setengah perjalanan dan akhirnya kita mutusin buat makan malam dulu. Kita berenti di warung padang terus makan di situ yang ternyata harganya sangat sangatt mahal sekali. Bener-bener ga sebanding dengan rasa makanan itu. 

Terus kita cabut dari tempat makan lalu ga beberapa lama kemudian motor Dadang mulai bermasalah. Motornya ga bisa di gas lagi (alias ga bisa ngebut). Si Beber sama Devi yang udah jalan duluan balik lagi buat betulin motor Dadang. Untung aja si Beber ngerti mesin, jadi dalam waktu sekian menit motornya si Dadang bener lagi (horeee! *gue udh takut aja ga bisa pulang*). Gue udah mulai lirik2 jam terus gue mikir, "sampe jam brp gue ke puncak terus sampe di rumahnya bisa tengah malem dong?!!"

Akhirnya jam setengah 10 kita sampe juga di Puncaknya. Udara dan angin kencang mulai merambat di tubuh kami. Serius dingin banget! Tapi gue sempet takjub sama pemandangan dari atas. Gue adalah salah satu manusia yang sangat norak melihat cahaya-cahaya lampu dari kejauhan. Dari dulu gue bilang hal itu sangat indah. Sweet... Rasanya hati gue jadi lebih tenang dan damai.

Gue dan kawan-kawan sempet foto-foto norak di atas sana! haha..







Ok. Setelah mengambil beberapa gambar, kita pun memutuskan pulang. Kita cuma ada di atas sekitar 30 menit. Coba bandingin sama berapa waktu yang kita abisin buat perjalanan ke sana??? Ya tapi harus inget juga, pulang jam 10 pun kita terancam sampai rumah lewat tengah malam. Baru 1 jam perjalanan turun, si Beber udah kecapekan. Dia minta istirahat dulu, soalnya dia sebelum ke Depok dia dari Bekasi. Akhir Beber sama si Dadang tidur sebentar di Pom Bensin. Sampai jam 12 baru kita jalan lagi. Gue pun mulai panik. 

"Jam 12 malam masih ada di Puncak? hahaa... gimana ini nasib gue?"

Terus kita jalan pulang lagi... sampai di depan IPB ternyata ban motor si Beber pecah. Makin panik aja gue dan untungnya ada tukang tambal ban deket-deket situ. Kita nungguin lagi dan badan sama muka udah capek. Nih ekspresi gue pas ban pecah (tetep narsis biarpun pusing) haha.. 

Selesai ganti ban, gue udah hopeless bisa sampe rumah lebih cepet. Belum seberapa jauh kita mulai jalan pulang, ban motor beber pecah lagi. Kali ini susaaaah banget cari tukang tambel ban. Kita udah jalan lumayan jauh baru ketemu. Saat itu udah jam 2 pagi! Akhirnya setelah mengalami dilema yang panjang, gue sama Dadang pamit duluan (soalnya Dadang mau anterin gue balik dulu. Rumah gue jauh dari rumah dia di Depok.)
Sebenernya ga enak banget ninggalin mereka berdua, tapi si Devi juga udah nyuruh2 gue balik.
Akhirnya pas pulang si Dadang ngebut biar ngejar waktu. Jam stgh 3 lewat baru sampai Margonda Depok dan finally, baru sampe rumah gue sekitar jam 3 lewat.

okay, biarpun ini perjalanan lebih banyak cobaannya tapi ada satu pelajaran yang berharga banget. Di sini gue nemuin temen-temen yang saling solid satu sama lain. Biarpun susah kayak apapun kita tetep ketawa dan ketawa. Cheers :D


 

riska

3 comments:

  1. keren bgt kak..
    seru perjalanannya :D
    itu maskernya lucu..
    warna ijo :3

    ReplyDelete
  2. haha makasih.. baru beli itu masker, tp skrg udh lupa ditaro dmn :')

    ReplyDelete